alexametrics
28 C
Gresik
Tuesday, 17 May 2022

Bisa Jadi Souvenir Wisatawan, Udeng Khas Gresik Perlu Dilestarikan

GRESIK– Banyak peninggalan budaya di Kabupaten Gresik yang harus dilestarikan. Salah satunya menggunakan kopiah atau songkok khas Gresik. Selain tutup kepala itu, udeng khas Gresik juga bakal menjadi produk souvenir Kota Santri.

Budaya udeng khas Gresik harus dipopulerkan oleh masyarakat Gresik. Apalagi konon udang khas Gresik itu juga dipakai saat pemerintahan kadipatenan.

Ketua Yayasan Mataseger Gresik, Kris Adji AW mengatakan, meski Gresik terkenal dengan Kota Santri, dalam kehidupan sehari-hari penduduk menggunakan udeng. Sewaktu, Islam masuk ke Indonesia tradisi di pondok  pesantren juga sama. Para kiai dan santri menggunakan udeng saat mengaji. “Pada abad ke-19, para kiai memakai udeng khas Gresik.

Ketika kiai sudah ke Tanah Suci, baru mereka memakai sorban.  Di sektor kadipaten, Tumenggung Pusponegoro atau Bupati Gresik pertama juga menggunakan udeng saat kegiatan pemerintahan,”kata Kris.

Supaya tidak menghilangkan peninggalan budaya dan kearifan lokal, pihaknya memberikan motivasi kepada  pemerintah dan anak muda untuk mempromosikan kepada masyarakat umum dengan udeng khas Gresik.

“Saya cuma memberitahu tentang udeng khas Gresik untuk bisa dipopulerkan lagi pada saat sekarang ini. Karena wilayah – wilayah lain sudah mempunyai khas tersendiri seperti Solo mempunyai blangkon, Bali dan seterusnya. Jadi Udeng khas Gresik ini bisa diproduksi kembali dan kalau bisa di pakai oleh pemerintah Gresik dan di buat souvenir kepada masyarakat yang berkunjung ke Gresik,”terang dia.

Pemkab Gresik harus mampu bersinergi dengan pengusaha batik untuk bisa memadukan antara udeng khas Gresik sebagai icon atau souvenir buat wisatawan yang berkunjung ke Kota Industri ini. (*/rof)

GRESIK– Banyak peninggalan budaya di Kabupaten Gresik yang harus dilestarikan. Salah satunya menggunakan kopiah atau songkok khas Gresik. Selain tutup kepala itu, udeng khas Gresik juga bakal menjadi produk souvenir Kota Santri.

Budaya udeng khas Gresik harus dipopulerkan oleh masyarakat Gresik. Apalagi konon udang khas Gresik itu juga dipakai saat pemerintahan kadipatenan.

Ketua Yayasan Mataseger Gresik, Kris Adji AW mengatakan, meski Gresik terkenal dengan Kota Santri, dalam kehidupan sehari-hari penduduk menggunakan udeng. Sewaktu, Islam masuk ke Indonesia tradisi di pondok  pesantren juga sama. Para kiai dan santri menggunakan udeng saat mengaji. “Pada abad ke-19, para kiai memakai udeng khas Gresik.

-

Ketika kiai sudah ke Tanah Suci, baru mereka memakai sorban.  Di sektor kadipaten, Tumenggung Pusponegoro atau Bupati Gresik pertama juga menggunakan udeng saat kegiatan pemerintahan,”kata Kris.

Supaya tidak menghilangkan peninggalan budaya dan kearifan lokal, pihaknya memberikan motivasi kepada  pemerintah dan anak muda untuk mempromosikan kepada masyarakat umum dengan udeng khas Gresik.

“Saya cuma memberitahu tentang udeng khas Gresik untuk bisa dipopulerkan lagi pada saat sekarang ini. Karena wilayah – wilayah lain sudah mempunyai khas tersendiri seperti Solo mempunyai blangkon, Bali dan seterusnya. Jadi Udeng khas Gresik ini bisa diproduksi kembali dan kalau bisa di pakai oleh pemerintah Gresik dan di buat souvenir kepada masyarakat yang berkunjung ke Gresik,”terang dia.

Pemkab Gresik harus mampu bersinergi dengan pengusaha batik untuk bisa memadukan antara udeng khas Gresik sebagai icon atau souvenir buat wisatawan yang berkunjung ke Kota Industri ini. (*/rof)

Most Read

Berita Terbaru

/