24 C
Gresik
Sunday, 26 March 2023

Kapolres Gresik: Begini Cara Menghadapi Debt Collector

GRESIK-Salah satu warga Kecamatan Manyar curhat ke Kapolres Gresik terkait debt collector yang meresahkan di wilayah Gresik. Polres Gresik menyarankan jangan diserahkan kunci ke debt collector dan jika berujung kekerasan segera melapor ke polisi.

Kapolres Gresik AKBP Adhitya Panji Anom mengatakan, kegiatan Jumat Curhat adalah agenda rutin yang dilaksanakan Polres Gresik bersama Polsek jajaran. Kali ini digelar di salah satu sekolah di Kebomas. “Hari ini, Jumat Curhat untuk berdiskusi secara langsung terkait permasalahan di Kabupaten Gresik,” ujarnya, Jumat (24/2).

Sementara itu salah satu warga yang curhat adalah Wulan. Dia menanyakan tentang debt collector.  “Gimana langkah kita menghadapi debt collector kalo mengambil motor kita saat di tengah jalan, ” ucapnya.

Wakapolres Gresik Kompol Erika Purwana Putra menjawab tentang dept collector sudah aturan MK tahun 2018 yang isinya leasing bisa menarik kendaraan sesuai putusan dari pengadilan. “Mohon jangan menyerahkan kunci maupun STNK dan laporkan ke polisi terdekat kalau debt collector menggunakan kekerasan,” ujarnya.

Di waktu yang sama kepala sekolah SMP Muhamadiyah 12 Foni menanyakan banyaknya pelanggaran lalu lintas padahal sudah banyak CCTV. “Untuk kabupaten Gresik yang mengawasi Dishub kabupaten Gresik berfungsi sebagai pengawasan, untuk ETLE sebanyak lima titik dan kita lakukan penindakan dengan verifikasi dari Sat lantas Polres Gresik,” jawabnya Kasat Lantas Polres Gresik, AKP Agung Fitransyah.

Kapolres Gresik Akbp Adhitya Panji Anom menambahkan jika ada keluhan atau kejadian segera melapor ke call center Polres Gresik 110. ” Kami tindak lanjuti semua keluhan atau laporan dari masyarakat ke pihak kami, ” pungkasnya. (yud/han)

GRESIK-Salah satu warga Kecamatan Manyar curhat ke Kapolres Gresik terkait debt collector yang meresahkan di wilayah Gresik. Polres Gresik menyarankan jangan diserahkan kunci ke debt collector dan jika berujung kekerasan segera melapor ke polisi.

Kapolres Gresik AKBP Adhitya Panji Anom mengatakan, kegiatan Jumat Curhat adalah agenda rutin yang dilaksanakan Polres Gresik bersama Polsek jajaran. Kali ini digelar di salah satu sekolah di Kebomas. “Hari ini, Jumat Curhat untuk berdiskusi secara langsung terkait permasalahan di Kabupaten Gresik,” ujarnya, Jumat (24/2).

Sementara itu salah satu warga yang curhat adalah Wulan. Dia menanyakan tentang debt collector.  “Gimana langkah kita menghadapi debt collector kalo mengambil motor kita saat di tengah jalan, ” ucapnya.

-

Wakapolres Gresik Kompol Erika Purwana Putra menjawab tentang dept collector sudah aturan MK tahun 2018 yang isinya leasing bisa menarik kendaraan sesuai putusan dari pengadilan. “Mohon jangan menyerahkan kunci maupun STNK dan laporkan ke polisi terdekat kalau debt collector menggunakan kekerasan,” ujarnya.

Di waktu yang sama kepala sekolah SMP Muhamadiyah 12 Foni menanyakan banyaknya pelanggaran lalu lintas padahal sudah banyak CCTV. “Untuk kabupaten Gresik yang mengawasi Dishub kabupaten Gresik berfungsi sebagai pengawasan, untuk ETLE sebanyak lima titik dan kita lakukan penindakan dengan verifikasi dari Sat lantas Polres Gresik,” jawabnya Kasat Lantas Polres Gresik, AKP Agung Fitransyah.

Kapolres Gresik Akbp Adhitya Panji Anom menambahkan jika ada keluhan atau kejadian segera melapor ke call center Polres Gresik 110. ” Kami tindak lanjuti semua keluhan atau laporan dari masyarakat ke pihak kami, ” pungkasnya. (yud/han)

Most Read

Berita Terbaru