alexametrics
27 C
Gresik
Monday, 23 May 2022

MUI Gresik Ajak Pemerintah Bersinergi Sukseskan Vaksinasi

GRESIK – Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kabupaten Gresik menggelar acara halaqoh ulama dan umara, yang dilaksanakan di Masjid Agung Gresik, Sabtu (08/01). Pada kegiatan ini, MUI mengajak pemerintah bergandengan tangan mensukseskan vaksinasi Covid-19.

Acara tersebut dihadiri langsung oleh Ketua Umum MUI Pusat KH. Miftahul Ahyar, sejumlah perwakilan MUI Jatim dan pejabat pemerintah termasuk Bupati Gresik Fandi Akhmad Yani bersama Wakil Bupati Gresik Aminatun Habibah.

Ketua Umum MUI Pusat KH Miftahul Ahyar mengatakan agama dan pemerintahan harus terjalin beriringan. Menurutnya, agama merupakan dasar dan pemerintahan adalah penjaganya. Keduanya harus beriringan sesuai peran masing-masing.

“Seperti sebuah bangunan tanpa penjaga maka akan hancur. Begitu juga kekuasaan tanpa ada agamanya maka akan roboh. Kebersamaan ini akan otomatis terjalin,” kata KH Miftahul Akhyar.

Sementara itu, Bupati Gresik Fandi Ahmad Yani menyampaikan peran ulama dikala krisis pandemi Covid-19 sangat membantu. Ulama memberikan pengarahan dalam bentuk fatwa yang dianut oleh umat.

“Kondisi sosial di tengah krisis pandemi, masyarakat mengalami keadaan cukup berat, dalam segi sosial maupun lain. Baik batiniah memberikan dampak,” kata Gus Yani.

Meski dalam kondisi berat, hukum dan politik masih stabil. Hal ini perlunya sinergitas antara pemerintah dan ulama dalam menjalani visi bersama.

“Ini yang menjadi visi bersama, bisa menimbulkan stabilan di tengah pandemi covid-19. Sinergi ini yang benar-benar terjalin,” imbuhnya.

Bupati Gresik Fandi Ahmad Yani juga mengingatkan, situasi pandemi belum berakhir. Untuk tetap menjaga agar tidak ada lonjakan, Gus Yani meminta agar tetap disiplin.

“Kuncinya adalah kedisplinan. Namun semakin hari malah semakin luntur. Khususnya masyarakat Gresik,” terangnya.

Selain itu, Bupati Yani mengungkapkan, keberhasilan vaksinasi di Kota Santri ini tidak lepas dari peran ulama. Untuk itu, perlunya sinergitas yang baik serta komitmen kuat antara ulama dan pemerintah agar Gresik senantiasa kondusif.

“Peran dari guru-guru kita selalu memberikan yang baik. Tanpa dari para ulama vaksinasi kurang maksimal,” pungkasnya. (fir/rof)

GRESIK – Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kabupaten Gresik menggelar acara halaqoh ulama dan umara, yang dilaksanakan di Masjid Agung Gresik, Sabtu (08/01). Pada kegiatan ini, MUI mengajak pemerintah bergandengan tangan mensukseskan vaksinasi Covid-19.

Acara tersebut dihadiri langsung oleh Ketua Umum MUI Pusat KH. Miftahul Ahyar, sejumlah perwakilan MUI Jatim dan pejabat pemerintah termasuk Bupati Gresik Fandi Akhmad Yani bersama Wakil Bupati Gresik Aminatun Habibah.

Ketua Umum MUI Pusat KH Miftahul Ahyar mengatakan agama dan pemerintahan harus terjalin beriringan. Menurutnya, agama merupakan dasar dan pemerintahan adalah penjaganya. Keduanya harus beriringan sesuai peran masing-masing.

-

“Seperti sebuah bangunan tanpa penjaga maka akan hancur. Begitu juga kekuasaan tanpa ada agamanya maka akan roboh. Kebersamaan ini akan otomatis terjalin,” kata KH Miftahul Akhyar.

Sementara itu, Bupati Gresik Fandi Ahmad Yani menyampaikan peran ulama dikala krisis pandemi Covid-19 sangat membantu. Ulama memberikan pengarahan dalam bentuk fatwa yang dianut oleh umat.

“Kondisi sosial di tengah krisis pandemi, masyarakat mengalami keadaan cukup berat, dalam segi sosial maupun lain. Baik batiniah memberikan dampak,” kata Gus Yani.

Meski dalam kondisi berat, hukum dan politik masih stabil. Hal ini perlunya sinergitas antara pemerintah dan ulama dalam menjalani visi bersama.

“Ini yang menjadi visi bersama, bisa menimbulkan stabilan di tengah pandemi covid-19. Sinergi ini yang benar-benar terjalin,” imbuhnya.

Bupati Gresik Fandi Ahmad Yani juga mengingatkan, situasi pandemi belum berakhir. Untuk tetap menjaga agar tidak ada lonjakan, Gus Yani meminta agar tetap disiplin.

“Kuncinya adalah kedisplinan. Namun semakin hari malah semakin luntur. Khususnya masyarakat Gresik,” terangnya.

Selain itu, Bupati Yani mengungkapkan, keberhasilan vaksinasi di Kota Santri ini tidak lepas dari peran ulama. Untuk itu, perlunya sinergitas yang baik serta komitmen kuat antara ulama dan pemerintah agar Gresik senantiasa kondusif.

“Peran dari guru-guru kita selalu memberikan yang baik. Tanpa dari para ulama vaksinasi kurang maksimal,” pungkasnya. (fir/rof)

Most Read

Berita Terbaru

/